bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
https://wowcamera.info/
mabar69
mahjong69
mahjong69
mahjong69
mabar69
master38
master38
master38
cocol88
bosswin168
mabar69
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38

Wimbledon 2023: Timeline of Russia, Belarus and Ukraine controversy

Wimbledon 2023: Timeline of Russia, Belarus and Ukraine controversy

Daftar ke buletin olahraga gratis kami untuk semua berita terbaru tentang segala hal mulai dari bersepeda hingga tinju

Daftar ke email olahraga gratis kami untuk semua berita terbaru

Wimbledon ditetapkan untuk final yang berpotensi bermuatan politik karena pemain top dari Rusia, Belarusia, dan Ukraina tetap bersaing di Kejuaraan.

Wildcard Ukraina Elina Svitolina menikmati kebangkitan yang menakjubkan di turnamen setelah mengalahkan unggulan teratas Iga Swiatek di Centre Court untuk mencapai semifinal, dengan Aryna Sabalenka dari Belarus terlihat kuat di sisi lain undian.

Petenis Rusia Daniil Medvedev, unggulan ketiga, juga menunjukkan performa terbaiknya di turnamen tersebut dan mencapai semifinal untuk pertama kalinya.

Itu terjadi setahun setelah pemain dari Rusia dan Belarus diskors dari All England Club setelah invasi Ukraina pada Februari 2022, dan Wimbledon tidak terhindar dari kontroversi setelah mengizinkan pemain dari kedua negara untuk kembali ke turnamen pada 2023.

April 2022: Menyusul invasi Ukraina, Wimbledon melarang pemain dari Rusia dan Belarusia untuk berpartisipasi dalam Kejuaraan yang akan datang. Dalam sebuah pernyataan, Wimbledon mengatakan keputusan itu dibuat untuk “membatasi pengaruh global Rusia” dan menghindari situasi yang dapat “memanfaatkan mesin propaganda rezim Rusia”. Wimbledon adalah satu-satunya grand slam yang mengecualikan pemain dari Rusia dan Belarusia dan All England Club didenda oleh tur profesional pria dan wanita.

Maret 2023: Menghadapi hukuman lebih lanjut jika terus melarang pemain dari Rusia dan Belarusia, Wimbledon mencabut larangannya terhadap pemain dari kedua negara dalam apa yang digambarkan oleh ketua Ian Hewitt sebagai “keputusan yang sangat sulit”.

Juni 2023: Pemain top seperti Aryna Sabalenka dari Belarusia, pemain nomor 2 putri dan Daniil Medvedev dari Rusia, nomor 3 putra, menerima visa Inggris tepat waktu untuk kembali ke Kejuaraan. Wimbledon menetapkan beberapa syarat yang harus dipenuhi oleh pemain Rusia dan Belarusia untuk bersaing. Pemain dari Rusia dan Belarus disuruh menandatangani deklarasi netralitas.

1 Juli 2023: Menjelang Turnamen, Aryna Sabalenka mengatakan tidak akan membahas perang di Ukraina selama turnamen berlangsung. Sabalenka melewatkan dua konferensi pers selama Prancis Terbuka, dengan alasan masalah kesehatan mental, menyusul serangkaian perdebatan yang menegangkan dengan wartawan tentang perang tersebut. “Jika Anda memiliki pertanyaan politik, Anda bisa bertanya pada WTA atau turnamennya,” kata Sabalenka. “Mereka dapat mengirimi saya transkrip jawaban saya dari turnamen sebelumnya.

Pemain top Aryna Sabalenka dan Daniil Medevdev kembali ke Wimbledon

(Gambar Getty)

2 Juli 2023: Saat Wimbledon dimulai, Andrey Rublev menjadi pemain Rusia pertama yang memenangkan pertandingan di All England Club sejak 2021. Bermain di bawah bendera netral, Rublev, unggulan ketujuh, disambut hangat oleh penonton dan tidak ada tanda-tanda pemain Rusia atau Rusia. pemain Belarusia. pemain akan menghadapi segala jenis permusuhan dari penggemar di Wimbledon. Selama minggu pertama, Rublev dan Medvedev yang karismatik sangat populer, begitu pula petenis kualifikasi Rusia berusia 16 tahun Mirra Andreeva, yang mengejutkan turnamen dengan mencapai babak keempat pada debutnya di Wimbledon.

Mirra Andreeva menjadi salah satu bintang pelarian Wimbledon

(Gambar Getty)

7 Juli 2023: Setelah menerima wildcard ke turnamen tiga bulan setelah kembali ke tenis menyusul kelahiran putrinya Skai, petenis Ukraina Elina Svitolina maju ke babak keempat setelah menang atas Venus Williams, Elise Mertens dan Sofia Kenin. Mantan petenis nomor 3 dunia dan semifinalis Wimbledon 2019, Svitolina mengatakan Wimbledon seharusnya tidak mengizinkan pemain Rusia dan Belarusia untuk kembali ke turnamen. Namun, pemain berusia 28 tahun itu memuji All England Club karena menanggung semua biaya akomodasi untuk para pemain Ukraina dan tim mereka.

7 Juli 2023: Untuk melaju ke babak keempat, Svitolina diundi untuk menghadapi mantan petenis nomor satu dunia Victoria Azarenka. Dengan melakukan itu, ini menjadi pertandingan pertama antara pemain Ukraina dan pemain Rusia atau Belarusia di Kejuaraan tahun ini. Svitolina menghadapi petenis Belarusia lainnya di Sabalenka pada putaran keempat Prancis Terbuka bulan sebelumnya, di mana petenis Ukraina itu dicemooh oleh penggemar Roland Garros karena tidak menjabat tangan lawannya setelah kalah.

Svitolina sebelumnya telah memperjelas posisinya, menjelaskan bahwa dia tidak akan berjabat tangan dengan pemain Rusia atau Belarusia selama invasi negaranya berlanjut. “Ini dimulai dengan pemerintah Ukraina pergi ke pertemuan dengan pemerintah Rusia,” kata Svitolina. “Mereka (Ukraina) menentang berjabat tangan karena mereka tidak memiliki nilai yang sama, jelas, dan apa yang dilakukan Rusia terhadap negara kita. Kami orang Ukraina, semua bersatu untuk satu tujuan memenangkan perang ini. Kami melakukan apa pun yang diperlukan.

(kabel PA)

9 Juli 2023: Elina Svitolina mengalahkan Victoria Azarenka dalam thriller tiga set, memenangkan pertandingan tiebreak 10-8 setelah mendapat dukungan luar biasa dari penonton di Court One. Seperti yang diharapkan, tidak ada jabat tangan di net antara Svitolina dan Azarenka, yang menghormati sikap tidak berjabat tangan dari petenis Ukraina itu. Sebaliknya, ada anggukan terima kasih setelah pertandingan saat lari luar biasa Svitolina berlanjut.

Azarenka kemudian dicemooh dengan keras saat dia meninggalkan lapangan, tampak tidak percaya dengan respon dari penonton setelah kurangnya jabat tangan. Itu adalah pertama kalinya permusuhan ditunjukkan terhadap pemain Rusia atau Belarusia di Kejuaraan dan Azarenka sangat marah dalam konferensi pers pascapertandingannya. Pria berusia 33 tahun itu mengatakan reaksi publik “tidak adil” dan mengatakan mereka tidak memahami situasinya. Azarenka mengkritik penggemar “mabuk” di antara penonton yang memiliki “banyak Pimm”.

Victoria Azarenka bereaksi setelah dia dicemooh di luar lapangan di Wimbledon

(Gambar Getty)

Setelah itu, Svitolina menyatakan kemenangannya melawan Azarenka sebagai “kemenangan” bagi Ukraina. “Saya tahu bahwa banyak orang di rumah menonton, mendukung saya. Saya merasa bertanggung jawab juga. Jadi jika saya akan memainkan pertandingan ini melawan Rusia, Belarusia, saya pasti merasakan lebih banyak tekanan yang harus saya menangkan. Itu sebabnya sangat berarti memiliki kemenangan seperti ini. Dengan cara saya sendiri, membawa kemenangan ini, kemenangan kecil, ke Ukraina.”

10 Juli 2023: Ketua eksekutif Wimbledon Sally Bolton mengatakan tidak ada instruksi kepada wasit untuk memberi tahu publik agar tidak mengharapkan jabat tangan jika pemain Ukraina menghadapi pemain Rusia atau Belarusia, meskipun ada ejekan yang diarahkan pada Victoria Azarenka setelah pertandingannya dengan Elina Svitolina.

11 Juli 2023: Diguncang oleh penonton Wimbledon, Elina Svitolina mengejutkan petenis nomor satu dunia Iga Swiatek untuk mencapai semifinal. Ini mengatur pertemuan semifinal dengan tidak diunggulkan Ceko Marketa Vondrousova.

12 Juli 2023: Final putri Ukraina-Belarusia masih memungkinkan setelah Aryna Sabalenka kembali ke semifinal di paruh pengundian lainnya. Petenis Belarusia itu mengalahkan Madison Keys 6-4 6-2, sementara petenis Rusia Daniil Medvedev mencapai semifinal untuk pertama kalinya dan akan melawan Carlos Alcaraz pada Jumat.

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21