bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
https://wowcamera.info/
mabar69
mahjong69
mahjong69
mahjong69
mabar69
master38
master38
master38
cocol88
bosswin168
mabar69
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38

Wimbledon 2023: All you can do is laugh as Carlos Alcaraz bends tennis reality against Daniil Medvedev

Wimbledon 2023: All you can do is laugh as Carlos Alcaraz bends tennis reality against Daniil Medvedev

Daftar ke buletin olahraga gratis kami untuk semua berita terbaru tentang segala hal mulai dari bersepeda hingga tinju

Daftar ke email olahraga gratis kami untuk semua berita terbaru

Di atas, hujan deras mengguyur atap Pengadilan Tengah. Di seluruh internet, ada ucapan “Uh-Hoh!” dari Carlos Alcaraz, melacak fotonya sendiri. Sementara itu, Daniil Medvedev terdiam.

Dia diam saat Alcaraz melakukan servis untuk mencintai di game pertama. Dia terdiam saat Alcaraz melepaskan tembakannya dari tali, mengalahkan petenis Rusia itu tiga kali dalam satu pertandingan dengan senjata spesial itu. Dia terdiam saat petenis Spanyol itu mematahkan servisnya dan kemudian memegang servis untuk memenangkan set pertama, dan dia terdiam saat penonton tertawa tak percaya atas prestasi luar biasa di depan mereka.

Medvedev tidak ingin terjebak dalam kebisingan di sekitarnya, dan dia tentu saja tidak ingin terjebak dalam kebisingan naratif bahwa Alcaraz selalu ditakdirkan untuk pertarungan terakhir dengan Novak Djokovic. Selama dua minggu, petenis peringkat 3 dunia diam-diam menjalankan bisnisnya, dengan pembicaraan tentang perempat final terfokus sepenuhnya pada Christopher Eubanks, unggulan teratas Amerika yang dikalahkan Medvedev dalam lima set.

Namun, pikiran Medvedev pasti sangat kuat pada hari Jumat. Karena, meskipun Anda mencoba mengurangi intensitasnya, Alcaraz adalah personifikasi intensitas – tanpa henti seperti hujan di atas. Sama seperti Anda mungkin mencoba memainkan permainan dengan kecepatan Anda sendiri, Setan Tasmania dari seorang pemain tenis akan menyapu Anda dan menyeret Anda mengikuti kecepatannya – yang hanya bisa ditandingi oleh sedikit orang, dan yang pasti tidak bisa dilakukan oleh Medvedev pada hari Jumat malam.

Kadang-kadang, pemain berusia 20 tahun itu bisa berlari lebih cepat dari kakinya sendiri, dan tersandung. Sepertinya itu mungkin ketika dia melakukan kesalahan ganda di awal set kedua, untuk memberi Medvedev break point dan keunggulan 2-0, namun Alcaraz menggagalkan serangan pemain berusia 27 tahun itu dengan ace. . Kepada lawan-lawannya, Alcaraz pasti membawa kekacauan, namun ia kerap terlihat memegang kendali.

Medvedev, seperti Alcaraz, memegang posisi No. 1 dan merupakan juara AS Terbuka, meskipun yang terakhir tentu saja meraih kedua penghargaan tersebut pada usia yang lebih muda, dan tanpa kendala yang harus diatasi Medvedev terlebih dahulu. Namun, pada Jumat malam, karena setiap pemain mengambil bagian dalam semifinal pertamanya di turnamen yang terpelihara dengan baik ini, hanya ada sedikit kesamaan di antara mereka.

Medvedev yang kempes saat kalah straight set dari Alcaraz

(Gambar Getty)

Alcaraz minggu ini mengulangi saran Andrey Rublev bahwa Medvedev adalah “gurita” di lapangan, tetapi moluska tersedak udara SW19 yang disaring di sini, karena dia telah menjadi cangkang dirinya sendiri.

Kadang-kadang, tentakel akan menyerang – pemenang pancing di sini, tembakan menggeliat di sana – tetapi terlalu sering Alcaraz membuat anggota tubuh berkelahi. Dalam satu momen ajaib saat kedudukan 1-1 di set kedua, petenis Spanyol itu entah bagaimana bertahan saat Medvedev menembakkan bola demi bola ke arahnya, akhirnya mengalahkan petenis Rusia itu dengan tendangan voli untuk mendapatkan break point.

Dia segera mengkonversi dan memimpin 3-1, dan ketika hujan akhirnya berhenti, akhirnya terdengar gumaman dari Medvedev untuk memecah kesunyian, saat dia mencoba melatih dirinya sendiri keluar dari pola berbahaya ini.

Ini adalah pengingat yang berguna bahwa Medvedev sebenarnya ada di sini, tetapi dia tidak berbuat banyak. Tidak lama kemudian, pemain No. Dunia 3 menghancurkan lebar, setelah pertahanan berani dari Alcaraz tetapi dengan seluruh lapangan menjadi sasaran. Ketika Alcaraz melepaskan pukulan forehand ke sudut dan mengikutinya dengan menari menjadi pemenang yang hampir mengejek, menghasilkan tiga set poin pada servis Medvedev, lagi-lagi penonton terjepit di antara tepuk tangan dan tawa.

Hujan telah berhenti, tapi Alcaraz belum. Dan kemudian hujan turun lagi.

Alcaraz, mendekati kemenangan, mencoba tendangan voli tweener

(Gambar Getty)

Akhirnya kebisingan berubah menjadi dukungan untuk Medvedev, yang menjadi pengamat diam di semifinal ini, setelah itu ia melakukan kesalahan ganda untuk memberi Alcaraz break point di awal set ketiga. Alcaraz melakukan konversi, tetapi kemudian giliran Medvedev untuk mendapatkan tiga break point dan mempertahankan dirinya dalam pertandingan.

Tiga break lagi terjadi, dengan momen yang lebih spektakuler dari Alcaraz berserakan di antara permainan, termasuk percobaan tendangan voli di antara kedua kakinya. Isyarat lebih banyak tertawa. Bahkan irisannya sangat dekat dengan jaring, menarik napas tak percaya dari kerumunan.

Namun, periode paritas singkat itu segera berakhir, saat Alcaraz melaju dengan kemenangan 6-3 6-3 6-3. Mungkin momennya yang paling mengesankan disimpan untuk poin terakhir, ketika ia melakukan pukulan forehand melewati Medvedev yang bergerak maju dan masuk ke sudut lapangan. Hah…

Dengan melakukan itu, Alcaraz menetapkan pilihan para penggemar untuk final, melawan pria lain untuk mengejutkan penonton lagi dan lagi dua minggu ini: Novak Djokovic, raja Lapangan Tengah.

“Ini akan sangat sulit, tapi saya akan berjuang. Saya akan bertarung,” desak pembalap Spanyol itu kepada penonton yang terpesona. “Tidak ada waktu untuk takut, tidak ada waktu untuk lelah.”

Saat Alcaraz bersiap untuk pertarungan, Medvedev mungkin menemukan tempat yang tenang untuk merenungkan keputusan ini – parade ini. Tapi bahkan di sana, dia mungkin mendengar suaranya. Hujan. “Uh-Hoh!” Tawanya.

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21