bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
https://wowcamera.info/
mabar69
mahjong69
mahjong69
mahjong69
mabar69
master38
master38
master38
cocol88
bosswin168
mabar69
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38

What happened to Carlos Alcaraz at the French Open? It was all down to Novak Djokovic

What happened to Carlos Alcaraz at the French Open? It was all down to Novak Djokovic

Daftar ke buletin olahraga gratis kami untuk semua berita terbaru tentang segala hal mulai dari bersepeda hingga tinju

Daftar ke email olahraga gratis kami untuk semua berita terbaru

Pada akhirnya, Novak Djokovic benar: Carlos Alcaraz mungkin memenangkan satu-satunya pertemuan mereka sebelumnya, tetapi lima besar grand slam selalu berbeda.

Jadi itu terbukti. Selama lebih dari dua jam, pertandingan yang paling dinantikan tahun ini memenuhi hype. Djokovic dan Alcaraz bertukar pukulan dan menahan penonton Prancis Terbuka dalam mantra mereka. Djokovic harus menjadi yang terbaik untuk merebut set pertama 6-3, kemudian Alcaraz menemukan percikan api dan meningkatkan permainannya sendiri untuk memenangkan set kedua 7-5. Set ketiga dengan keunggulan yang sama didukung, begitu pula set keempat dan kelima. Djokovic, 36, menang 6-3 5-7 6-1 6-1.

Tapi kemudian Alcaraz berhenti. Setelah melompati servis Djokovic, dia menarik dan merasakan kaki kanan bawahnya. Betisnya mencengkeram kesakitan, dan kram mulai menyebar ke seluruh tubuhnya. “Bukan hanya kakinya,” kata Alcaraz. “Lengan juga.” Itu adalah pertandingan yang berbeda dari waktu itu. Alcaraz menolak untuk berhenti tapi itu bukan kontes. Pembalap Spanyol itu, begitu menggetarkan saat terbang penuh, bergerak seperti burung yang sayapnya dipotong.

Kesulitan fisik seperti itu tidak jarang terjadi pada pemain pada tahap karir mereka ini. Meskipun naik ke No. 1 dunia, perkembangan Alcaraz masih dalam tahun-tahun pembentukannya. Petenis Spanyol itu baru berusia 20 tahun dan bermain di semifinal grand slam keduanya, pada hari terpanas turnamen sejauh ini di Paris.

Namun, mencetak gol untuk melihat Alcaraz menderita. Pendakiannya yang cepat ke puncak permainan datang tanpa menunjukkan kelemahan yang serius. Dia sudah menjadi juara grand slam dan memenangkan pertandingan maraton. Kemenangannya di AS Terbuka September lalu datang setelah mengalahkan Jannik Sinner dalam waktu lima jam 15 menit di perempat final, dalam pertandingan yang juga menampilkan reli panjang dan jarang berhenti dalam intensitas.

Alcaraz selalu bermain dengan kecepatan penuh dan itulah game plan melawan Djokovic juga. Namun menghadapi juara grand slam 22 kali itu membutuhkan kesempurnaan, terutama di poin-poin besar. Di awal pertukaran, Alcaraz terlihat kesal, goyah dan tertekan saat dia melakukan kesalahan dari baseline. Itu bukan karakteristik pemain yang biasanya bertindak dengan sikap positif seperti itu. Dia berada di bawah tekanan yang cukup besar, dan terlihat bahwa Alcaraz berulang kali berbalik dan memberi isyarat ke kotaknya sepanjang set pembuka.

Djokovic memainkan Alcaraz di permainannya sendiri, mengambil bola di awal pendekatan agresif yang mengganggu ritme pemain Spanyol itu. Kendali dan presisi Djokovic dalam service game-nya mendorong kemampuan bertahan Alcaraz hingga batasnya. Bagi Alcaraz, tidak pernah ada kekalahan, tidak pernah ada drop shot atau lob Djokovic yang tidak bisa dia raih, tetapi semua akselerasi dan kerja keras itu akhirnya bertambah.

Alcaraz kalah dalam permainan untuk menerima batas waktu medis

(Gambar Getty)

Mungkin baru sekarang Alcaraz dan semua orang menyadari betapa berbedanya proposisi yang dihadapi Djokovic di grand slam sebenarnya. “Tidak mudah bermain melawan Novak,” jelasnya. “Jika seseorang mengatakan bahwa dia memasuki lapangan tanpa gugup melawan Novak, dia berbohong. Tentu saja, bermain di semifinal grand slam, Anda sangat gugup, terlebih lagi melawan Novak. Lain kali saya akan menghadapi Novak, saya harap saya akan berbeda, tetapi ketegangan akan ada di sana.”

“Tekanan. Ketegangan pertandingan,” lanjutnya. “Ketegangan set pertama, set kedua, dua set benar-benar intens. Reli yang sangat bagus, reli yang tangguh, drop shot, sprint. Ini adalah kombinasi dari banyak hal. Tapi yang utama, itu adalah ketegangan yang saya alami di dua set pertama.”

Djokovic juga didorong hingga batas kemampuannya, tetapi petenis Serbia itu bermain di semifinal grand slam ke-45, yang ke-17 di Prancis Terbuka. Djokovic telah bergabung dengan Alcaraz di puncak olahraga tetapi ini adalah kesempatan di mana pengalaman terbukti sangat berharga. Djokovic bersimpati, dan menyadari apa yang telah terjadi.

“Saya bisa memahami emosi dan situasi yang memengaruhi Anda secara mental dan emosional,” katanya. “Berada di salah satu turnamen terhebat di dunia, mungkin untuk pertama kalinya dalam karirnya dia diharapkan menang. Dia mungkin bukan underdog, mengejar gelar dan mencoba menang melawan favorit. Tapi mungkin sebaliknya. Jadi mungkin itu mempengaruhinya.”

“Anda harus belajar dari pertandingan seperti ini,” saran Alcaraz. Dia punya waktu di sisinya, kata Djokovic di net setelah finis sebagai pemenang.

Djokovic kini berpeluang menyalip Rafael Nadal dengan rekor kemenangan grand slam putra ke-23. Dia akan menghadapi runner-up tahun lalu, Casper Ruud, yang mencapai final French Open berturut-turut setelah mengalahkan Alexander Zverev. Ruud datang ke Roland Garros dengan kepercayaan diri yang rendah tetapi menemukan alurnya dari putaran ke putaran dan menunjukkan keganasan untuk mengalahkan Zverev dalam set langsung.

Tapi aura Djokovic tampak besar dan, setidaknya untuk tahun ini, itu adalah tantangan yang terbukti terlalu jauh bahkan untuk petenis nomor satu dunia itu.

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21