bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86

Novak Djokovic’s secret weapon shows Andrey Rublev what he’s missing

Novak Djokovic’s secret weapon shows Andrey Rublev what he’s missing

Daftar ke buletin olahraga gratis kami untuk semua berita terbaru tentang segala hal mulai dari bersepeda hingga tinju

Daftar ke email olahraga gratis kami untuk semua berita terbaru

Semua orang tahu tentang gerakan Novak Djokovic, backhand buku teks, dan mentalitas menakutkan yang selalu bereaksi ketika diperlukan. Tetapi bahkan pada usia 35 dan dengan 21 gelar grand slam, ada nuansa dalam permainannya, penyesuaian halus untuk menggarisbawahi keinginannya yang tak kenal lelah untuk meningkatkan dan menghilangkan potensi terakhir dari karier yang luar biasa.

Tidak masalah bagi banyak orang yang menonton, tetapi servis kedua Djokovic dalam kemenangan set langsungnya di perempat final Australia Terbuka atas Andrey Rublev menunjukkan betapa sulitnya untuk mengekspos tim Serbia yang rentan.

Bahkan, servis kedua Djokovic yang berani bersinar terang dalam pertandingan dua jam ini. Dimodifikasi dengan tambahan ancaman pada momen-momen penting dalam pertandingan, namun juga dipandu oleh kontrol yang hebat di level lain, cukup menyiksa lawan.

Petenis Rusia itu terlihat meneriaki dirinya sendiri dan timnya di antara penonton saat Djokovic melakukan servis kedua yang tidak terduga dan berani.

Rublev sebenarnya memukul lebih sedikit servis pertama (70 persen) dibandingkan Djokovic (64 persen), tetapi hanya memenangkan 61 persen berbanding 80 persen petenis Serbia itu. Namun faktor yang menarik dalam permainan ini adalah bagaimana Djokovic jarang bingung ketika Plan A, yang ditentukan oleh servis pertama ideal setiap pemain, berhasil lolos darinya.

Djokovic memenangkan 50 persen poin pada servis keduanya, menggambarkan sulitnya melakukan break – dengan hanya tiga kejadian seperti itu di seluruh turnamen. Tingkat kemenangan servis keduanya hampir 78 persen lebih tinggi dari Rublev, yang memiliki permainan mencolok yang dibangun di belakang roket pukulan forehand.

“Dua set pertama tidak membicarakan realitas pertandingan,” akui Djokovic. “Kami memiliki beberapa pertandingan yang ketat, Andrey adalah lawan yang hebat dan pemain hebat, salah satu pukulan forehand terbesar dan salah satu pemain tercepat dalam tur.

“Semua pukulan dan momen penting, saya menemukan tenis terbaik saya, itulah yang membuat saya sangat bahagia.”

Ini adalah pujian dari Djokovic, tetapi itu mengungkapkan kurangnya variasi dalam permainan Rublev, yang terbukti saat Anda menggali lebih dalam servis kedua itu.

Kecepatan Djokovic membingungkan lawan dengan 66 km/jam antara servis paling lambat dan tercepat kedua, 27 km/jam lebih banyak dari Rublev, memastikan waktu yang lebih baik daripada petenis Rusia itu.

Pemain

Servis paling lambat kedua

Rata-rata servis kedua

Layanan tercepat kedua

Novak Djokovic

133 km/jam

167 km/jam

169 km/jam

Andrey Rublev

130 km/jam

148 km/jam

196 km/jam

Djokovic telah menghabiskan bertahun-tahun menyempurnakan bagian permainan ini sejak menekankannya sebagai bagian dari repertoar taktisnya dengan mantan pelatih strategi Craig O’Shannessy.

Dengan menahan diri, terutama di US Open 2018, Djokovic mendapatkan ketepatan, memungkinkan dia untuk menargetkan bagian tertentu dari permainan pengembalian lawannya.

Senjata rahasia ini menunjukkan kepada Rublev apa yang diperlukan untuk melompati lima pemain teratas dunia, dengan tiga gelar dalam kariernya, untuk memecahkan penghalang perempat final dalam grand slam, yang telah menghalangi jalannya ke slam perdananya dengan tujuh gelar. acara sudah.

Novak Djokovic dari Serbia melakukan selebrasi

(EPA)

Djokovic mengandalkan servis kedua itu pada game keempat set kedua, tertinggal 1-2, memaksa lawannya melakukan kesalahan untuk menyamakan kedudukan. Itu akan mematahkan mental Rublev dan menghasilkan break yang menentukan di game berikutnya sebelum Djokovic memimpin dua set.

Terlepas dari kehebohan seputar cedera hamstring kiri Djokovic, kondisinya tampak sempurna melawan Rublev dan Alex de Minaur. Dan cara dia mengendalikan diri sepanjang kontes ditunjukkan oleh permainan servisnya. Selalu ada cukup bahan bakar di dalam tangki untuk meningkatkan kecepatan dan melempar lawan di level mana pun.

Jika Rublev berkonsentrasi pada penempatan servis lawan, maka Djokovic mengganggu alirannya dan membanting pintu pada kemungkinan comeback di set ketiga, mencapai kecepatan pertandingan baru 204 km/jam, hanya 4 km/jam lebih rendah dari kecepatan terbaik Rublev.

Pemain Rusia Andrey Rublev bereaksi terhadap kekalahan

(AFP melalui Getty Images)

Rublev harus berubah jika ingin tampil di garis depan saat Djokovic dan Rafael Nadal akhirnya melaju menuju matahari terbenam.

Pekerjaannya di lapangan depan terbukti mahal saat pertandingan mulai terurai ke set ketiga.

Cara dia memukul forehandnya adalah pemandangan yang mengesankan, tetapi kedalaman yang bisa dia tingkatkan telah diilustrasikan oleh Djokovic di musim grand slam ke-19nya. Djokovic tidak pernah terlihat begitu lengkap.