bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
https://wowcamera.info/
mabar69
mahjong69
mahjong69
mahjong69
mabar69
master38
maxwin138

Novak Djokovic defends father after video with Vladimir Putin supporters

Novak Djokovic defends father after video with Vladimir Putin supporters

Daftar ke buletin olahraga gratis kami untuk semua berita terbaru tentang segala hal mulai dari bersepeda hingga tinju

Daftar ke email olahraga gratis kami untuk semua berita terbaru

Novak Djokovic membela ayahnya dan mengatakan dia tidak berniat berfoto dengan pendukung Vladimir Putin di Australia Terbuka.

Ayah Djokovic, Srdjan memicu kontroversi pada hari Rabu ketika dia difilmkan berdiri di samping bendera Rusia dengan wajah Putin di atasnya, dan seorang pria yang memakai logo ‘Z’ yang menunjukkan dukungan untuk invasi Rusia ke Ukraina.

Srdjan Djokovic bersikeras pada hari Jumat bahwa dia tanpa sadar terjebak dalam demonstrasi pro-Rusia, yang berlangsung di Melbourne Park menyusul kemenangan perempat final Djokovic atas petenis Rusia Andrey Rublev.

Ayah Djokovic tidak menghadiri semifinal putranya melawan Tommy Paul karena dia tidak ingin menjadi “gangguan” dan pemain Serbia itu menjelaskan setelah pertandingan bahwa gambar itu adalah “representasi yang keliru” dari apa yang terjadi.

Ayah Djokovic absen saat petenis nomor satu dunia itu memenangkan gelar Australia Terbuka ke-10 dan grand slam ke-22, mengalahkan Stefanos Tsitsipas dalam dua set langsung.

Djokovic mengatakan ayahnya tanpa sadar berhenti untuk menyapa pengunjuk rasa pro-Rusia, mengira mereka memegang bendera Serbia. Pria berusia 35 tahun itu juga membantah tuduhan bahwa ayahnya mengatakan “Hidup Rusia” ketika keluar dari grup, bersikeras bahwa frasa tersebut telah salah diterjemahkan.

Djokovic berkata: “Sangat disayangkan bahwa salah tafsir tentang apa yang terjadi kemarin telah meningkat ke tingkat yang begitu tinggi.

“Ada, menurut saya, banyak percakapan dengan direktur turnamen, dengan media dan orang lain. Itu sampai ke saya, tentu saja, juga.

“Saya tidak menyadarinya sampai tadi malam. Kemudian, tentu saja, saya tidak senang melihatnya. Ayah saya, seluruh keluarga saya, dan saya sendiri, mengalami beberapa perang selama tahun 90-an.

“Seperti kata ayah saya, kami menentang perang, kami tidak akan pernah mendukung kekerasan atau perang apa pun. Kami tahu betapa hancurnya bagi keluarga, bagi orang-orang di negara mana pun yang mengalami perang.

“Itu hal pertama yang ingin saya katakan. Hal kedua yang ingin saya katakan, ayah saya, seperti yang dia katakan dalam pernyataannya, telah pergi setelah setiap pertandingan untuk bertemu dengan penggemar saya di lapangan utama di sini di Australia Terbuka, untuk berterima kasih atas dukungan mereka, untuk bersama mereka, untuk membayar upeti kepada mereka dan mengambil gambar.

“Foto-foto yang dia ambil, dia lalui. Saya mendengar apa yang dia katakan di video. Dia berkata, ‘Ceria’. Sayangnya beberapa media telah menafsirkannya dengan cara yang sepenuhnya salah. Saya minta maaf bahwa itu telah meningkat begitu banyak.

“Tapi saya harap orang-orang mengerti bahwa sama sekali tidak ada niat untuk mendukung prakarsa perang atau semacamnya. Ayah saya, seperti yang saya katakan, sedang mengalami. Ada banyak bendera Serbia di sekitar. Itulah yang dia pikirkan. Dia pikir dia sedang berfoto dengan seseorang dari Serbia. Itu saja.

“Tentu saja, saya tidak senang melalui ini dengan semua hal yang harus saya tangani tahun lalu dan tahun ini di Australia. Itu bukan sesuatu yang saya inginkan atau butuhkan. Saya berharap orang-orang akan melepaskannya, dan kami bisa fokus pada tenis.”

Dia menambahkan: “Tidak ada niat. itu bisa terjadi. Itu bisa terjadi pada banyak orang, apa yang terjadi padanya. Dia mengalami, membuat gambar, itu meningkat.

“Dia dilecehkan dalam situasi ini oleh sekelompok orang ini. Itulah yang terjadi. Saya tidak bisa marah atau kesal karena saya bisa mengatakan itu bukan salahnya. Dia keluar untuk merayakan penggemar saya, dan hanya itu. Itu semua yang terjadi.

“Setelah itu, tentu saja dia merasa sedih untuk saya dan dia tahu bagaimana hal itu akan mempengaruhi saya, tekanan media dan semua yang terjadi dalam 24 jam, 48 jam terakhir.”