bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
https://wowcamera.info/
mabar69
mahjong69
mahjong69
mahjong69
mabar69
master38
master38
master38
cocol88
bosswin168
mabar69
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38

Novak Djokovic breaks Rafael Nadal record with historic French Open title

Novak Djokovic breaks Rafael Nadal record with historic French Open title

Daftar ke buletin olahraga gratis kami untuk semua berita terbaru tentang segala hal mulai dari bersepeda hingga tinju

Daftar ke email olahraga gratis kami untuk semua berita terbaru

Novak Djokovic menghabiskan sebagian besar hidupnya bermain mengejar Rafael Nadal dan Roger Federer. Baru sekarang, di usia 36 tahun, dia akhirnya mencapai puncak untuk berdiri sendiri di puncak.

Dengan kemenangannya di final Prancis Terbuka, petenis Serbia itu telah meraih rekor gelar grand slam putra ke-23, mengungguli rival berat Nadal di lapangan tersukses dalam karir petenis Spanyol itu. Djokovic mengalahkan Casper Ruud 7-6 6-3 7-5 di lapangan tanah liat Roland Garros untuk merebut mahkota Prancis Terbuka ketiganya, juga menjadi pemain pertama yang memenangkan masing-masing dari empat grand slam setidaknya tiga kali. Djokovic kini menyamai Serena Williams dengan 23 grand slam, sedangkan rekor keseluruhan Margaret Court sebanyak 24 grand slam menjadi target selanjutnya.

Dengan sejarah di depannya, Djokovic menghasilkan penampilan yang menunjukkan mengapa ia kemungkinan besar akan mengakhiri karirnya dengan angka yang lebih tinggi, dan sebagai pemain tersukses sepanjang masa. Melawan Ruud, Djokovic menyimpan yang terbaik untuk momen terbesar pertandingan dan tampil sempurna di set pertama yang menentukan. Ruud, petenis Norwegia berusia 24 tahun, bertarung dengan berani tetapi Djokovic melakukan servis dengan baik dan tidak memberikan peluang pada set kedua dan ketiga.

Saat Djokovic mendekati garis finis pada akhir set ketiga, ia menemukan gigi lain, memenangkan 12 dari 13 poin terakhir sambil melakukan pukulan forehand yang tak terbendung. Djokovic memenangkan set ketiga dengan 22 winner dengan hanya tujuh kesalahan sendiri. Pemain lain mungkin merasakan tekanan tetapi Djokovic, seperti yang sering dia alami, berkembang. Ini adalah kemenangan lain yang dibangun di atas ketabahan mentalnya yang tertinggi.

Novak Djokovic merayakan grand slam ke-23 bersejarahnya

(Gambar Getty)

Seiring bertambahnya usia, Djokovic tidak segan-segan mengakui bahwa dia didorong oleh rekor dan keinginannya untuk menyelesaikan grand slam terbanyak dalam sejarah. Setelah menjuarai Australia Terbuka dan Prancis Terbuka musim ini, Djokovic juga setengah jalan untuk menyelesaikan kalender grand slam – prestasi yang hanya dibutuhkan petenis Serbia itu satu kemenangan sebelum kalah dari Daniil Medvedev di final AS Terbuka 2021. Rod Laver tetap menjadi petenis terakhir yang menyelesaikannya grand slam lebih dari 50 tahun yang lalu.

Seperti kejuaraan yang menyamai rekornya di Australia Terbuka awal tahun ini, Djokovic didorong secara fisik dan emosional di Roland Garros. Dia memicu kontroversi baru di awal turnamen setelah menulis “Kosovo adalah jantung Serbia” di depan kamera setelah kemenangannya di putaran pertama, sebuah pesan yang berisiko memicu ketegangan politik di wilayah tersebut. “Grand slam tanpa drama, saya kira itu tidak akan terjadi pada saya,” kata Djokovic.

Namun dengan kemenangannya di final melawan Ruud, aura Djokovic terus menafikan generasi penerus di panggung terbesar. Bahkan pada usia 36 tahun, mengalahkan Djokovic dalam pertandingan lima set terbaik di grand slam tetap menjadi salah satu ujian terberat dalam olahraga dan tantangan yang hanya bisa dilakukan oleh Nadal dan Medvedev dalam tiga tahun terakhir. Djokovic sekarang telah memenangkan 11 dari 13 final grand slam terakhirnya; Ruud, runner-up Nadal tahun lalu, kini tanpa kemenangan dalam tiga pertandingan pertamanya.

Tetapi petenis Norwegia itu memberikan semua yang dia bisa ke Djokovic dalam set pertama yang epik selama 81 menit dan mengambil pendekatan yang lebih agresif daripada kekalahan terakhir tahun lalu dari Nadal, menempatkan lawannya yang lebih berpengalaman di bawah tekanan di belakang pukulan forehandnya yang kuat. Dengan Djokovic dipaksa melakukan unforced error dan Ruud mengendalikan reli yang lebih panjang, petenis Serbia itu tertinggal 4-2 tetapi mematahkan servisnya untuk memaksakan tiebreak pada set pertama. Djokovic menemukan perlengkapan ekstra dan permainannya naik ke level tertinggi. Untuk tiebreak keenam berturut-turut di Prancis Terbuka tahun ini, Djokovic tidak melakukan satu pun kesalahan sendiri saat ia menghancurkan Ruud 7-1 di set penentuan.

(REUTERS)

(REUTERS)

Itu membuat nada yang tidak menyenangkan untuk sisa pertandingan: Djokovic segera mematahkan Ruud dengan upaya besar lainnya di awal set kedua, menyedot nyawa dari pertandingan dan lawannya. Begitu berada di depan, Djokovic tidak memberikan peluang pada servisnya untuk menutup set hampir sepanjang paruh pertama. Di akhir set ketiga, dengan ancaman Ruud untuk memaksakan tiebreak, Djokovic memenangkan delapan poin beruntun untuk menahan servis dan kemudian mematahkan servis lawannya, mencapai level yang tidak dapat dimainkan.

Terlepas dari dominasinya baru-baru ini dalam olahraga tersebut, Djokovic belum pernah memimpin balapan grand slam putra hingga sekarang. Federer telah memenangkan 12 gelar mayor ketika Djokovic, berusia 20 tahun, memenangkan gelar pertamanya di Australia Terbuka pada 2008. Federer meraih 20 gelar dengan kemenangan bersejarahnya di Melbourne sepuluh tahun kemudian pada 2018, pada usia 36 tahun. Baik Nadal maupun Djokovic bergabung sebentar dengan petenis Swiss itu dengan 20 gelar ketika petenis Serbia itu memenangkan Wimbledon keenamnya pada 2021, sebelum Nadal memimpin dengan kesuksesannya sendiri di Australia Terbuka pada 2022.

Nadal berusia 22 tahun dengan kemenangannya di Prancis Terbuka tahun lalu, tetapi Djokovic kini telah memenangkan tiga dari empat grand slam terakhir untuk melaju di balapan pertama. Itu juga kemungkinan terakhir kali rekor berpindah tangan. Dengan pensiunnya Federer dari olahraga tersebut September lalu dan Nadal absen hingga Januari mendatang menjelang tahun gemilangnya di tahun 2024, Djokovic sekarang memiliki kesempatan untuk membuat jarak yang jelas antara dirinya dan dua rival besarnya. Petenis Serbia itu akan berupaya menyamai rekor Wimbledon Federer dengan memenangkan gelar kedelapan di All England Club bulan depan, di mana Djokovic telah memenangkan empat gelar tunggal putra terakhir.

Kemenangan di Roland Garros, di mana Nadal mengoleksi 14 gelar, memiliki makna yang lebih besar. “Bukan suatu kebetulan bahwa saya memenangkan gelar ke-23 saya di sini di Paris,” katanya. “Turnamen ini selalu yang paling sulit untuk saya menangkan, jadi saya sangat emosional saat ini. Itu sangat berarti bagi saya.” Sekarang dia sendirian, pertanyaannya adalah seberapa jauh Djokovic bisa melangkah. Kebenaran paling menakutkan dari semuanya adalah bahwa pemain pria paling sukses sepanjang masa terlihat lebih baik dari sebelumnya.

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21